Dihantam Krisis Ekonomi, Sri Lanka Hanya Miliki Stok BBM untuk Lima Hari

Internasional

News / Internasional

Dihantam Krisis Ekonomi, Sri Lanka Hanya Miliki Stok BBM untuk Lima Hari

Dihantam Krisis Ekonomi, Sri Lanka Hanya Miliki Stok BBM untuk Lima Hari

KEPONEWS.COM - Dihantam Krisis Ekonomi, Sri Lanka Hanya Miliki Stok BBM untuk Lima Hari Menteri tenaga dan energi Sri Lanka mengatakan bahwa stok bahan bakar hanya akan bertahan sekitar lima hari lagi, Kamis (16/6/2022) Sri Lanka masih menunggu konfirmasi resmi dari pemerintah India untu...

Menteri tenaga dan energi Sri Lanka mengatakan bahwa stok bahan bakar hanya akan bertahan sekitar lima hari lagi, Kamis (16/6/2022)

Sri Lanka masih menunggu konfirmasi resmi dari pemerintah India untuk jalur kredit baru senilai 500 juta dolar untuk bahan bakar.

Mengutip CNN, negara berpenduduk 22 juta orang itu terjebak dalam krisis keuangan terburuk dalam tujuh dekade setelah cadangan devisanya menyusut ke rekor terendah, dengan dolar hampir habis untuk membayar impor penting termasuk makanan, obat-obatan dan bahan bakar.

Kekurangan bahan bakar kronis telah memburuk minggu ini dengan antrean sepanjang kilometer di beberapa pompa bensin di seluruh negeri, yang menyebabkan protes sporadis ketika pemilik kendaraan menunggu, kadang-kadang dalam semalam, untuk bensin dan solar.

Stok tersebut mencakup bahan bakar untuk kendaraan, beberapa industri dan layanan penting.

Sebulan yang lalu, perdana menteri mengatakan hanya ada cukup bensin untuk satu hari.

Sri Lanka Kembali Percayakan Pencetakan 1 Juta Buku Paspor ke Peruri

Pemerintah Sri Lanka Naikkan Pajak Demi Tutup Kerugian Karena Krisis Devisa

Sri Lanka tidak dapat membayar $725 juta dalam pembayaran yang telah jatuh tempo kepada pemasok dan juga berjuang untuk membuka surat kredit untuk pengiriman di masa depan, kata Menteri Tenaga dan Energi Kanchana Wijesekera.

"Kami berjuang untuk mendapatkan pasokan bahan bakar karena masalah valas kami dan pemerintah bekerja untuk mengelola stok solar dan bensin yang ada hingga 21 Juni," kata Wijesekera.

"Kami merasa sangat sulit untuk memenuhi permintaan dan stok bisa habis lebih cepat bila kami tidak mengurangi perjalanan yang tidak penting dan berhenti menimbun bahan bakar."

"Kami mengharapkan pengiriman bensin dalam tiga hari ke depan dan dua pengiriman lagi dalam delapan hari ke depan," tambahnya.

Bajaj mengantre untuk mengisi tangki di luar stasiun bahan bakar Ceylon Petroleum Corporation setelah pihak berwenang melonggarkan jam malam yang sedang berlangsung selama beberapa jam di Kolombo pada 12 Mei 2022. - Negara berpenduduk 22 juta orang itu berada dalam krisis ekonomi terburuk sejak kemerdekaan dengan parah kekurangan makanan, bahan bakar dan obat-obatan dan pemadaman listrik yang lama. (Photo by ISHARA S. KODIKARA / AFP)Bajaj mengantre untuk mengisi tangki di luar stasiun bahan bakar Ceylon Petroleum Corporation setelah pihak berwenang melonggarkan jam malam yang sedang berlangsung selama beberapa jam di Kolombo pada 12 Mei 2022. - Negara berpenduduk 22 juta orang itu berada dalam krisis ekonomi terburuk semenjak kemerdekaan dengan parah kekurangan makanan, bahan bakar dan obat-obatan dan pemadaman listrik yang lama. (Photo by ISHARA S. KODIKARA / AFP) (AFP/ISHARA S. KODIKARA)

Sri Lanka sedang menunggu konfirmasi resmi perihal batas kredit 500 juta dolar dari Bank Exim pemerintah India, yang menurut Wijesekera akan digunakan untuk mendanai pengiriman bahan bakar selama beberapa minggu ke depan.

India telah menjadi pendukung utama selama krisis keuangan, setelah menggelontorkan bantuan sekitar 3 miliar dolar, termasuk jalur kredit 1 miliar dolar untuk impor penting dan pertukaran 400 juta dolar.

Sri Lanka telah menjangkau beberapa negara, termasuk Rusia, untuk membahas opsi impor bahan bakar yang akan menyediakan pasokan senilai beberapa bulan, kata Wijesekera.

Negara ini juga sedang dalam pembicaraan dengan Dana Moneter Internasional untuk paket bailout dan delegasi dari pemberi pinjaman diharapkan tiba di Sri Lanka pada 20 Juni.

(Tribunnews.com/Yurika)

Comments