Naila Novaranti Bangga Hantarkan Anak Terbang ke Ajang World Cup 2022, Gothia Swedia

All Sports

Sports / All Sports

Naila Novaranti Bangga Hantarkan Anak Terbang ke Ajang World Cup 2022, Gothia Swedia

Naila Novaranti Bangga Hantarkan Anak Terbang ke Ajang World Cup 2022, Gothia Swedia

KEPONEWS.COM - Naila Novaranti Bangga Hantarkan Anak Terbang ke Ajang World Cup 2022, Gothia Swedia Laporan Wartawan Tribunnews, Fx Ismanto JAKARTA - Wanita pelatih dan penerjun payung internasional dari Indonesia, Naila Novaranti kembali menoreh prestasi kelas dunia. Setelah beberapa kali mendapat...

Laporan Wartawan Tribunnews, Fx Ismanto

JAKARTA - Wanita pelatih dan penerjun payung internasional dari Indonesia, Naila Novaranti kembali menoreh prestasi kelas dunia. Setelah beberapa kali mendapatkan beberapa penghargaan nasional dan internasional atas prestasinya di olah raga terjun payung.

Kali ini, ia menghantarkan anak kandungnya paling bontot bernama, Antonio Dominic akan terbang ke Gothia Swedia bersama puluhan anak Indonesia umur 10-12 tanun yang telah terseleksi ketat.

Naila Novaranti Bangga Hantarkan Anaknya Antonio Dominic terbang ke Ajang World Cup 2022 Gothia Swedia bersama puluhan anak Indonesia umur 10-12 tanun yang telah terseleksi ketat.Naila Novaranti Bangga Hantarkan Anaknya Antonio Dominic terbang ke Ajang World Cup 2022 Gothia Swedia bersama puluhan anak Indonesia umur 10-12 tanun yang telah terseleksi ketat. (TRIBUNNEWS.COM/TRIBUNNEWS.COM/IST/FX ISMANTO)

Antonio Dominic kata peraih penghargaan Museum Rekor Indonesia (MURI) pada 2020 ini ke Swedia lantaran lolos seleksi mengikuti kejuaraan sepak bola junior kelas dunia di Swedia bertajuk The World The Cup 2022. Anthoni Dominic sebagai Kiper akan bergabung di Timnas U12 setelah dihantarkan dari klub La Liga dan lolos seleksi melalui Indonesia Junior Soccer League (IJSL).

Di Swedia, Anthoni bersama timnas akan mengikuti ajang Gothia Cup, sebuah turnamen sepak bola junior terakbar internasional di dunia. Ajang tersebut setia tahun, sekitar 1700 tim dari 80 negara ambil bagian dan akan memainkan 4500 laga di 110 lapangan. Tahun ini, Indonesia mengirim wakilnya melalui IJSL.

"Saya bersyukur sekali danbtak menyangka Anthonio Dominic bisa lolos setelah mengikuti seleksi ketat. Siapa tahu disana bisa jadi juara dan ini perdana buat bagi sebagai kiper IJSL, semoga lancar tidak ada halangan nantinya," ujar Naila Novaranti kepada awak media di lapangan Jepanh Sentul, Jawa Barat, Kamis (30/6/2022).

Naila Novaranti Bangga Hantarkan Anaknya Antonio Dominic terbang ke Ajang World Cup 2022 Gothia Swedia bersama puluhan anak Indonesia umur 10-12 tanun yang telah terseleksi ketat.Naila Novaranti Bangga Hantarkan Anaknya Antonio Dominic terbang ke Ajang World Cup 2022 Gothia Swedia bersama puluhan anak Indonesia umur 10-12 tanun yang telah terseleksi ketat. (TRIBUNNEWS.COM/TRIBUNNEWS.COM/IST/FX ISMANTO)

Naila menambahkan bahwa selama ini sibuk dengan karirnya sebagai pelatih dan penerjun payung, namun ia selalu berusaha meluangkan waktunya untuk anak-anaknya. Antonio yang sudah dididik keras oleh suaminya,Chrihs dari Inggris semenjak berumur 5 tahun latihan sepak bola. Bahkan sudah beberapa tahun, Antonio juga di asuh serius oleh pelatih Liga Premiere Inggris.

"Saya berharap, nantinya akan ada antonio antonio lainnya yang bisa menembus kejuaraan sepak bola internasional. Dan laga nanti akan menjadi kado bagi saya dan keluarga bahwa ini merupakan prestasi Antonio yang membanggakan bagi kami sekeluwrga dan Indonesia," harap Naila.

Naila Novaranti Bangga Hantarkan Anaknya Antonio Dominic terbang ke Ajang World Cup 2022 Gothia Swedia bersama puluhan anak Indonesia umur 10-12 tanun yang telah terseleksi ketat.Naila Novaranti Bangga Hantarkan Anaknya Antonio Dominic terbang ke Ajang World Cup 2022 Gothia Swedia bersama puluhan anak Indonesia umur 10-12 tanun yang telah terseleksi ketat. (TRIBUNNEWS.COM/TRIBUNNEWS.COM/IST/FX ISMANTO)

Sementara Direktur Kompetisi IJSL, Dede Supriyadi mengatakan bahwa Indonesia Junior Soccer League (IJSL) yang membuat Antonio bisa berangkat ke Swedia adah sebuah kompetisi usia dini dari usia 10-12 tahun yang tah berdiri semenjak tahun 2012. Tambah Dede, sampai saat ini masih terus berjalan. IJSL juba pernah menggarap liga kompas U15 di Gramedia sebagai pendiri dan penanggung jawab untuk kompetisinya.

"Kenapa kita buat IJSL, karena kita lihat liga kompas itu semua di fasilitasi kompetisi dan pemain di berangkatkan Gothia Swedia. Saya juga ingin pada saat anak-anak masuk liga kompas dia sudah siap semuanya dan mentalnya, siap kalah, siap menang," ucap Dede.

Naila Novaranti Bangga Hantarkan Anaknya Antonio Dominic terbang ke Ajang World Cup 2022 Gothia Swedia bersama puluhan anak Indonesia umur 10-12 tanun yang telah terseleksi ketat.Naila Novaranti Bangga Hantarkan Anaknya Antonio Dominic terbang ke Ajang World Cup 2022 Gothia Swedia bersama puluhan anak Indonesia umur 10-12 tanun yang telah terseleksi ketat. (TRIBUNNEWS.COM/TRIBUNNEWS.COM/IST/FX ISMANTO)

Dede menambahkan, bahwa saat ini sudah masuk 11 tahun berdirinya IJSL. Dan setiap tahun, pemain terbaik IJSL di berangkatkan mengikuti ajang dunia tersebut. Termasuk semenjak tahun 2017 lalu, IJSL pernah ikut ke China, dan pada 2018, 2019 ke Hainan Internasional ada 17 negara ikut kompetisi U12 bersama Brazil, Jerman, Australia dan Jepang, dan mendapat rangking 4. Namun ajang tersebut sempat terhenti semenjak pandemi Covid-19.

Coach IJSL Kompetisi, Gilang Ramadhan menambahkan, bahwa proses penyeleksian terlilihnya para pemain junior U12 dilibatkan oleh statistik kemudian ada talent coach dari kompetisi IJSL. kata Gilang, awalnya memilih 56 pemain terbaik, kemudian mengikuti test permainan, fisik dan cara etos ketrampilan, dari 56 terseksk jadi 21 setelah itu kepilih hanya terpilih 15 pemain junior yang akan berlaga di pertengahan bulan Juli 2022 di Ghotia Swedia.

Comments