Wajib Tahu, Pertolongan Pertama Cedera: Kapan Pakai Terapi Panas dan Terapi Dingin!

Kesehatan

Life & Style / Kesehatan

Wajib Tahu, Pertolongan Pertama Cedera: Kapan Pakai Terapi Panas dan Terapi Dingin!

Wajib Tahu, Pertolongan Pertama Cedera: Kapan Pakai Terapi Panas dan Terapi Dingin!

KEPONEWS.COM - Wajib Tahu, Pertolongan Pertama Cedera: Kapan Pakai Terapi Panas dan Terapi Dingin! Cedera olahraga seperti keseleo atau terkilir bisa sangat menganggu aktivitas jikalau tidak segera ditangani. Tapi tidak banyak yang tahu Pertolongan Pertama Cedera dan kapan saatnya cedera mendapat t...

Cedera olahraga seperti keseleo atau terkilir bisa sangat menganggu aktivitas jikalau tidak segera ditangani. Tapi tidak banyak yang tahu Pertolongan Pertama Cedera dan kapan saatnya cedera mendapat terapi dingin dan terapi panas.

Terapi dingin paling umum seperti kompres dingin, sedangkan terapi panas seperti di kompres dengan air hangat. Tapi dokter Dokter Rehabilitasi Medik Welspro Sport Clinic and Performance, dr. Andreas Ricky Sp.KFR mengatakan dua terapi ini digunakan untuk dua tahap cedera yang berbeda.

"Biasanya terapi dingin digunakan pada fase awal akut, sedangkan terapi panas digunakan pada fase kronik," ujar dr. Andreas dalam acara peluncuran Welspro Sport Clinic and Performance di Jakarta Selatan, Sabtu, 3 Desember 2022.

Ia mencontohkan, saat seseorang baru saja alami cidera seperti terkilir atau keseleo, membuat bagian tubuh membengkak hingga memar kemerahan, maka saat inilah dibutuhkan terapi dingin agar cedera tidak semakin berat.

Ikut Tanding Tinju, Bahu Verrell Bramasta Alami Cedera

"Tapi ketika bengkak sudah tidak ada, tapi ada nyeri saar gerak, dan dari penampakan luar sudah tidak kemerahan, penyembuhannya dan mengurangi nyerinya, baru kita gunakan terapi panas," ujar dr. Andreas.

Tapi sayangnya, kata dr. Andreas, khusus untuk terapi dingin secara tradisional, kerap kali suhu dinginnya tidak stabil, bisa sangat dingin atau tidak dingin sama sekali dan tidak sesuai kondisi tubuh.

Sehingga dengan adanya alat tembakan terapi dingin yang tersedia di Welspro dan pendampingan dokter sekaligus, maka penanganan luka jadi lebih maksimal, dan risiko cedera menjadi lebih berat bisa diminimalisir, sehingga atlet atau olahragawan bisa pulih dengan cepat seperti sediakala.

"Itu biasa orang awam mengurangi teknik ice itu merupakan modalitas yang bisa menggantikan hal tersebut. Dimana dinginnya lebih stabil, merasa recovery otot lebih baik, itu penggunaan alat sendiri," tutup dr. Andreas.

5 Jenis Kanker yang Bisa Dicegah dengan Berolahraga Menurut Ahli

Comments